IBX5980432E7F390 Fungsi Dan Konstruksi Baterai Aki - Dasar Otomotif

Fungsi Dan Konstruksi Baterai Aki

Teknik Otomotif
Fungsi Dan Konstruksi Baterai Aki - Adalah panduan dasar otomotif mengenai teknik dasar listrik mobil dan motor dengan tujuan nantinya dapat memahami beberapa bagian-bagian dari baterai aki mobil atau motor secara menyeluruh di setiap bagiannya oleh karena itu saya mencoba menulis kembali yang pada kesempatan kali ini merupakan lanjutan dari materi sebelumnya mengenai Cara Normal Mengisi Baterai Aki Mobil Dan Motor di Dasar teknik otomotif sebagai bahan ajar pembelajaran bersama tentang bentuk dan fungsi dari konstruksi baterai aki saat ini. 

Melanjutkan pembahasan mengenai otomotif tentunya tidak akan ada habisnya baik itu mengenai dasar listrik, dasar motor dan cara service mobil atau motor yang semakin hari semakin up to date dikarenakan banyaknya berbagai keluaran terbaru automotive baik itu mobil atau motor bekas maupun mobil atau motor yang terbaru oleh karena itu pada bab ini kita akan dapat memahami mengenai fungsi kerja dan konstruksi baterai aki secara jelas seperti yang akan dijelaskan di bawah nanti atau baca juga penjelasan lainnya tentang Teknik Cara Mengisi Baterai Aki Mobil Dan Motor Secara Cepat di sini

A. FUNGSI DAN KONSTRUKSI BATERAI AKI

1. Baterai adalah alat untuk menyimpanan sumber dari tenaga listrik dengan melalui proses elektrokimia sehingga sumber dari tenaga listrik dapat diubah menjadi tenaga kimia dan sebaliknya tenaga kimia menjadi tenaga listrik.

2. Fungsi baterai adalah untuk memberikan sumber tenaga listrik yang cukup pada sebuah peralatan  misalnya untuk menghidupkan mobil (starter) serta melayani proses pada sistem pengapian hingga melayani penerangan lampu dan kebutuhan lainnya pada mobil atau motor.

3. Contoh Konstruksi Baterai Aki Mobil dan Motor

- Konstruksi sebuah sel

Konstruksi Sel Baterai Aki Mobil Dan Motor

Baterai terdiri dari beberapa sel dan setiap sel terdiri dari pelat positif dan pelat negatif dan sel ini dibuat dari pelat logam timbel berpori, dengan maksud dan tujuan untuk mempermudah reaksi kimia pada permukaan berpori tersebut sedangkan bahan aktif dari pelat positif adalah timbel dioksida (PbO2) berwarna coklat dan untuk pelat negatif adalah timbel (Pb) berwarna abu – abu.

- Konstruksi blok sel

Konstruksi Blok Sel Baterai Aki Mobil Dan Motor

Batang penghubung sel-sel adalah pelat – pelat yang tergabung di dalam blok blok sel dan pelat positif dibatasi oleh isolasi (separator) yang terbuat dari ebonit atau pelastik kemudian blok – blok sel ini dimasukkan dalam blok baterai yang diisi larutan asam sulfat (H2SO4) serta setiap blok sel menghasilkan tegangan sebesar 2 Volt.

- Hubungan blok sel

Hubungan Sel Baterai Aki Mobil Dan Motor

Tujuan dari menghubungkan blok – blok sel secara seri adalah untuk memperoleh tegangan yang lebih tinggi misalnya untuk memperoleh tegangan 12 Volt, baterai membutuhkan 6 blok sel yang masing – masing bertegangan 2 Volt.

B. PROSES ELEKTROKIMIA PADA BATERAI MOBIL DAN MOTOR :

1. Baterai dalam keadaan saat di isi air dan diberi arus penuh

Proses Pengisian Baterai Arus Penuh 
Saat baterai berisikan air asam sulfat dan sudah dalam keadaan diberi arus penuh maka pada saat temperatur 20°C, berat jenis air baterai = 1,285 Kg/1 dan dalam keadaan ini bahan aktif pada pelat positif adalah timbel dioksid (PbO2) bewarna coklat sedangkan pada pelat negatif timbel (Pb) berwarna abu-abu.

2. Baterai dalam keadaan dipakai

Proses Baterai Saat Terpakai

Saat baterai dalam keadaan dipakai maka Oksigen (O2) yang berada pada pelat positif bereaksi dengan hidrogen (H) dan membentuk air (H2O) dan pada waktu yang bersamaan membuat timbel Pb pada pelat positif bereaksi dengan sisa asam (SO4) sehingga menjadi timbel sulfat (PbSO4) sedangkan pada pelat negatif juga mengalami reaksi dengan sisa asam (SO4) sehingga berubah menjadi timbel sulfat (PbSO4) pula.

3. Baterai dalam keadaan kosong

Proses Baterai Saat Kondisi Kosong

Saat baterai dalam keadaan kosong maka bila reaksi berlangsung terus menerus membuat arus listrik akan habis sehingga asam sulfat terbagi menjadi dua bagian, satu bagian membentuk air (H2O) dan bagian lain bereaksi dengan bahan pelat dan membentuk timbel sulfat (PbO4) yang menyebabkan berat jenis elektrolit menurun 1,08 kg/l.

4. Baterai dalam keadaan pengisian arus listrik

Proses Baterai Saat Pengisian Arus Listrik

Saat baterai dalam pengisian arus listrik membuat keadaan akan terbalik dikarenakan oksigen dalam asam baterai bereaksi dengan timbel pada pelat positif sehingga sisa asam terurai dari pelat – pelat dan bereaksi dengan hidrogen di dalam asam baterai. Maka hal ini akan menambah besarnya berat jenis air baterai yang mana penambahan ini akan berlangsung selama pengisian sampai berat jenis mencapai 1,285 kg/l sehingga dalam keadaan ini baterai telah terisi penuh.

C. BERAT JENIS ELEKTRODA BATERAI MOBIL DAN MOTOR :

1. Dengan mengukur berat jenis dari baterai aki mobil dan motor tersebut kita dapat mengetahui keadaan pengisian baterai tersebut maka untuk mengukur berat jenis dari sebuah baterai aki anda dapat melakukannya dengan menggunakan hydrometer dan berikut ini contoh tabel hasil pengukuran yang telah saya dapatkan agar bisa menjadi subuah referensi saat pengukuran berat jenis dari baterai.


Keadaan    Elektroda (+) positif      Elektroda (-) negatif        BJ. Elektrolit
Penuh (terisi)




   Kosong (terpakai)
       PbO2 (timbel dioksid)




        PbSO4 (timbel sulfat)
Pb(Timbel)




      PbSO4 (Timbel sulfat)
         2 H2SO4
          BJ asam sulfat
          1,285 kg/l


         2 H20
           BJ, air
            1,08 kg/l

Demkian atas penjelasan diatas yang bisa saya berikan mengenai Fungsi dan konstruksi baterai aki mobil dan motor semoga bisa bermanfaat untuk semuanya dan akhir kata saat ini sekian terima kasih atas perhatiannya.

stats count